8 Manfaat Anak-anak Berbagi Kamar Tidur

8 Manfaat Anak-anak Berbagi Kamar Tidur

Setiap orang tua tentu ingin memberikan yang terbaik untuk anak-anaknya. Termasuk untuk urusan kamar tidur anak. Beberapa keluarga mungkin menerapkan kamar sendiri untuk setiap anak, sedangkan yang lain ada juga yang berbagi kamar antar saudara kandung

Apakah Anda perlu atau ingin, membuat anak-anak Anda tidur bersama memiliki beberapa keuntungan yang baik. Berikut beberapa manfaat saudara kandung berbagi kamar, seperti dilansir dari laman Purewow.

1. Anak akan lebih berempati

Hanya sedikit anak yang benar-benar suka berbagi, tetapi itu adalah keterampilan penting yang perlu mereka pelajari. Dan berbagi kamar tidur adalah tempat yang bagus untuk memulai.

Terapis anak dan keluarga dan pakar pengasuhan anak Joanna Seidel mengatakan, anak-anak yang berbagi kamar akan belajar bagaimana menghormati satu sama lain dan mengembangkan kesabaran dan pengertian. Ini dapat membantu anak-anak menjadi lebih peduli dan berempati. Tapi untuk meminimalkan konflik, Seidel menyarankan untuk memastikan bahwa setiap saudara memiliki barang-barangnya sendiri dan area (seperti tempat tidur atau dinding) yang dapat mereka hias secara individual.

2. Mereka akan menjadi teman sekelas dan kolega yang lebih baik

Baik itu berbagi kamar asrama di perguruan tinggi atau pindah dengan pasangannya, kemungkinan besar anak Anda harus berbagi kamar di beberapa titik. Tetapi manfaat berbagi kamar lebih dari sekadar tempat tidur. “Anak-anak yang berbagi kamar tidur akan lebih siap untuk berbagi ruang di masa depan, seperti di ruang kelas atau kantor,” kata Seidel. Mempelajari cara berbagi milik mereka dan menghormati ruang orang lain adalah pelajaran berharga yang dapat dibawa anak-anak Anda hingga dewasa.

3. Waktu tidur Anda lebih banyak

Ketika anak-anak bangun di tengah malam, mereka menginginkan kenyamanan dan kepastian. Beri isyarat agar si kecil berjalan menyusuri lorong dan ke tempat tidur Anda. Tetapi jika anak-anak Anda berbagi kamar, mereka mungkin belajar untuk saling mengandalkan. Kami berbicara dengan seorang ibu yang melaporkan bahwa putra bungsunya sering terbangun di tengah malam, sampai dia pindah dengan saudara laki-lakinya, di mana dia belajar menenangkan diri dan kembali tidur.

4. Berbagi ikatan yang lebih kuat

Bukankah setiap orang tua ingin anaknya menjadi sahabat? Saudara kandung yang berbagi kamar pasti akan menghabiskan lebih banyak waktu bersama, yang berarti lebih banyak kesempatan untuk mengembangkan ikatan yang lebih dekat dan lebih kuat. “Saudara kandung mungkin mencari kenyamanan dan keamanan satu sama lain ketika mereka merasa kesal atau ketika mereka mencoba untuk tertidur, yang dapat memungkinkan hubungan dan persahabatan yang mendalam. Mereka mungkin juga memiliki lebih banyak kesempatan untuk bermain-main satu sama lain dan berbagi dalam percakapan yang lebih sering dan lebih dalam,” kata Seidel.

5. Belajar cara menetapkan batas

Kami sudah menyinggung hal ini ketika kami menyebutkan bagaimana anak-anak yang berbagi kamar sering kali merasa lebih mudah untuk beradaptasi dengan ruang kelas dan, kemudian, bahkan pengaturan tempat kerja…tetapi manfaat sosial dari tidur bersama saudara kandung melampaui pelajaran dalam berbagi dan menghormati. Jika Anda melihat sisi sebaliknya, Anda memiliki kursus kilat dalam pengaturan batas yang akan dihadapi anak-anak sepanjang hidup mereka. Memang, ketika satu saudara kandung ingin sendiri dan merasa frustrasi karena kurangnya ruang fisik (yaitu, pengalaman siapa pun yang menggunakan transportasi umum untuk bekerja), sebenarnya ini adalah kesempatan yang sangat baik bagi anak tersebut untuk membangun kepercayaan diri dan keterampilan komunikasi yang asertif yang diperlukan. Iuntuk mengekspresikan kebutuhan seseorang secara konstruktif—bahkan jika kebutuhannya hanya untuk memilih keluar dari permainan demi waktu tenang untuk membaca.

6. Mengosongkan ruang di rumah

Dalam hal ini, menggabungkan dua atau lebih anak dalam satu ruangan berarti lebih banyak ruang di rumah Anda untuk hal-hal lain—ruang kerajinan untuk mendorong hobi Anda sendiri, ruang bermain untuk menampung kekacauan atau mungkin hanya kantor rumah yang layak— karena bekerja jarak jauh dari tempat tidur tidak bagus untuk produktivitas.

7. Mengatur waktu tidur lebih sederhana

Rutinitas waktu tidur cenderung menghabiskan waktu terutama jika Anda berlari bolak-balik di antara dua kamar tidur untuk menidurkan anak-anak Anda di ruang terpisah Mungkin waktu tidur tidak selalu suram, tetapi prosesnya, setidaknya, disederhanakan ketika saudara kandung berbagi kamar.

8. Ruang yang berantakan akan berkurang

Ini berarti lebih sedikit mainan yang berantakan—terutama ketika anak-anak yang bersangkutan berusia dekat dan sering bermain satu sama lain sepanjang hari. Yang satu ini tidak memerlukan terlalu banyak penjelasan, bayangkan saja perbedaannya jika semua mainan digabungkan dalam satu ruangan — baik itu kamar tidur anak atau ruang bermain yang tidak akan Anda miliki sebelumnya. Hal-hal kecil ini yang membuat perbedaan besar dalam kelancaran rumah tangga Anda.

Avrilia ShellaSebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat bagi orang lain.

Posting Komentar untuk "8 Manfaat Anak-anak Berbagi Kamar Tidur"

Silakan tinggalkan komentar. Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *